Menyesal itu penting

Ada pepatah bilang, “Penyesalan itu datangnya belakangan, kalo datangnya diawal, ya ketok pintu dulu jangan asal nyelonong, itu gak sopan!”

gua nyari premis, dan muncul pepatah itu dipikiran gua. Yaudah kalo gitu. Gua, dan ada juga yang pasti pernah merasakan “penyesalan”, entah berbentuk abstrak atau secara spontan. Gua merasa, gua ada naik tingkat di dalam hidup gua, padahal, ada rasa menyesal di hati gua, terutama masalah pendidikan gua sekarang. Iya emang bener dan gua setuju, pendidikan itu adalah ilmu secara formal yang kita dapatkan di bangku saat kita belajar. Juga waktu, terasa cepet banget, gua sampe bingung dan berfikir,

“perasaan gua dulu masih mahasiswa baru deh, yang gua ga ikut ospek karna males botak, dan-yang gua hoki masuk kuliah jurusan teknik”.

Aseli, ini beneran, gua sekarang udah semester terakhir, dan gua menyesal, gua juga bingung dengan semester terakhir ini. Coba aja waktu bisa di kembalikan ke masa lalu, gua akan pake teknik “meloby dosen” buat memperbagus nilai akademis gua. Soalnya teknik meloby dosen itu merupakan cara yang ampuh buat ngomong baik-baik sama dosen misalkan gua gak masuk ke kelas buat belajar. Dapet nilai C gakpapa deh, yang penting nilai jangan sampe dapet F.

Setelah gua magang dan berpenghasilan yang cukup buat sehari-hari dan buat nambahin uang kuliah gua. Gua coba mencari sebab kenapa nilai gua jelek secara akademis. Dan emang iya juga sih, gua ngelakuin itu semua. Gua dateng kekampus, gua parkir motor dideket pos satpam, terus gua mau jalan ke kelas, eh ada yang manggil gua, dan alhasil gua jadi nongkrong disitu dan menghabiskan beberapa botol anggur yang menghilangkan dan menambah selera gairah. Alhasil, rotasi gua selama ini ternyata ada di dalam diri sendiri. Gua bermain di antara lingkaran orang-orang yang ber-uang sangat lebih dari cukup. Sementara gua, buat bensin aja yang penting, biar bisa menginjakan kaki dimana aja. Iya soalnya ada dari mereka yang berbisnis ilegal di negara kampus gua. Makannya itu gua berkecinampungan buat mengolah yang baru dan memasarkannya. Tapi itu semua gak seru, sama aja kayak tukang eskrim yang lagi jualan, pas udah malem, dan eskrimnya masih banyak, ya dimakan sendiri. Eh dimasukin kulkas dulu deng, baru dimakan, soalnya eksrim itu bisa mencair.

Tapi yang gua bingung dan beruntung adalah, gua kuliah di universitas yang tepat menurut gua, walaupun bercap “swasta” tapi gakpapa lahh…Nanti kalo udah kerja tetap secara terus menerus juga gak bakal ada kaitan dari perkuliahan gua. Serius deh, eh jangan serius, naif aja. Serius udah bubar.. Iya jadi kenapa gua bilang beruntung, soalnya gua mikir gua dikasih energi yang gua rasain sekarang dan akan terus bertambah semenjak gua kuliah disitu, terus gua juga dikasih nomer pokok sebagai mahasiswa itu nomernya cantik, kenapa gua sebut cantik, soalnya nomer pokok itu ada delapan angka, lima diantara angka itu adalah angka 3. Kalo bisa gua jual nomer pokok gua itu, gua jual deh. Tapi sayangnya gakbisa. Jangan salah lho, nomer cantik yang biasa dipasang di gadged berupa kartu, itu mahal harganya. Mungkin menurut gua harganya berdasarkan satu angka. Tapi gaktau juga, kan itu strategi pasar masing-masing mereka. Nah trus gua juga bingung, dikampus gua ini, sidang 2x selama menjabat sebagai mahasiswa. Maksudnya sih kalo menurut gua itu bagus, soalnya gua udah sidang sekali, jadi gua udah fix dapet gelar yang sifatnya sementara, yaitu lulusan D3. Setelah selesai sidang yang pertama, sebenarnya tidak diwajibkan untuk meneruskan menulis Tugas akhir. Tapi teman sebaya gua dikampus tuh pada ngebet banget buat lulus cepet dan tepat. Mungkin setelahnya mereka bisa sombong lagi dengan sarjana yang akan mereka banggakan. Gua juga udah boleh dong sekarang sombong dengan D3 gua, soalnya, salah satu pemicu gua cepet yaitu dari lingkungan teman jurusan gua sendiri yang buru-buru dan mencoba mendahului dengan maksud,

“HAYOOOOOO, SIAPA YANG LEBIH DULU SIDANGG??, LO UDAH SIDANG BELOM?? YAHHH CULUNNN!” Begitu…

Dan kutipan dengan huruf besar itu gak berlaku buat Tugas akhir, itu mah urusan masing-masing mahasiswa, gua juga pengen lulus cepet. Cuman gua mikir gak bakalan bisa buat lulus tepat waktu, soalnya masih banyak banget yang perlu gua perbaiki dan gua berhutang budi pada nilai akademis gua yang menurun drastis dimulai dari pertengahan semester waktu itu. Gua sempet ngedown ngeliat nilai gua, tapi gak lama, abis itu gua selow lagi. Dan belom lama waktu ini, gua sempet ngobrol sama dosen yang penting dijurusan gua. Ada banyak dosen yang penting dijurusan gua ini, tapi gua baru ketemu sama 2 dosen, dan gua menanyakan hal yang sama.

“Apakah boleh mahasiswa untuk tidak menyelesaikannya tepat waktu, dan adakah sistem DropOut?”,

Jawaban dari dosen pertama, yang dosen itu adalah dosen yang udah gua anggap sebagai pakde gua dikampus, soalnya dia adalah dosen pembimbing gua selama gua menulis untuk mendapatkan gelar dibelakang nama. Dan jawaban dia adalah;

“YAAAAAAA, TERSERAHHH KAMU……”

Simple, padat, sedikit gakjelas, dan gua harus bisa memahaminya.

Trus dosen yang satu lagi, dan baru pertama kali juga gua ketemu sama dia, yaa gua mencoba ngomong aja, lagian gua punya hak untuk bertanya. Dan jawaban dia adalah…..”Hanya ketawa”. flat banget, tapi serius itu doang, gak ada jawaban yang lain…

Menurut lo nyambung gak sih isi sama judulnya? kalo menurut gua gak nyambung sih, cuman ada kaitannya. Beda, kalo nyambung itu diusahakan jangan sampelah, yang udah mah yaudah, jangan pake nyambung lagi, contohnya kalo udah putus sama pacar yang lama yaudah, gausah pake nyambung lagi. Kalo nyambung, berarti dia orang tolol yang cuman mau enak doang. Gua ibaratin nih, ada nasi, dan nasi itu pasti bisa basi, terus kalo dimakan, bisa sakit perut. Tapi bisa juga dimakan dan gak sakit perut, yaitu caranya adalah dengan memanaskan nasi yang basi itu. Butuh waktu dan aktivitas lagi kan buat manasin nasinya? Jadi, terserah mau pilih yang mana.

Berhubung paragraf sebelumnya ada mengkaitkan dengan perasaan, gua ada premis tentang titik waktu dimasa awal gua kuliah dulu. udah lumayan sih, tapi gua masih inget kejadian-ceritanya. Gua tau kalo salah dan yaa ini gua, dengan kesalahan gua. Sampe pernah gua berjalan dengan titik gua bersalah dan muncul arti “karma” buat gua. Dan gua mencoba teknik yang dipakai saat seseorang sedang merasa frustasi cinta dengan “Pelarian”. That’s Work!, tapi cuman sebentar. Dan itu akan menjadi ingatan yang terus menempel selamanya sih menurut gua, tapi cuman nempel doang kok. Jangan dikembalikan. Inget jangan sampe nyambung. Gua salah, karna gua selingkuh. Iya gua tolol, iya gua bodoh dan brengsek. Tapi mau gimana lagi, jalan gua begitu dikasih sama tuhan dan alam semesta buat bertindak seperti itu. Lagian waktu itu ada temen gua yang “MenCEPUin” gua, kalo gua selingkuh. Gua pikir semua udah selesai. Soalnya waktu itu gua sama dia, sebut aja dia “mawar”. gua putusin mawar pas subuh, terus siangnya temen gua ngadu ke mawar kalo ternyata gua mutusin dia karena ada cewek lain di samping gua. Yang lebih brengsek siapa?, iyaudah iya gua lagi yang brengsek, gakpapa gua mah. Nah terus cewek gua itu, sebut aja “mawar 2”. Gua gak lama sama dia. Soalnya ada faktor lagi, yaitu bokap gua. Waktu gua pacaranĀ  sama “mawar 2” dia udah kerja jadi sekertaris sekaligus kuliah. Nah masalahnya itu bokap gua ngomong empat mata sama gua dan seakan mengancam gua secara serius, dan bilang ke gua,

“KALO KAMU GAK CINTA, PUTUSIN DIA, DIA GAK SEDERAJAT DENGAN KAMU KARNA DIA SUDAH BEKERJA”.

Bokap gua ngasih saran jangan pacaran sama cewek yang udah kerja, kan brengsek ya. Bodo amatlah, emang gua kesel beneran dan gua menyesal gua ikutin alur bokap gua. Gua putusin beneran, padahal dia lagi sayang-sayangnya sama gua, dan gua juga enak sama dia. Maksud gua dia orangnya enak, soalnya dia peduli lebih dari pekerjaan dan kuliahnya. Nah terus belom lama ini, gua ngedenger dia udah nikah. Bangsatlah pokonya, haha..Dramatis banget sih hidup. Tapi itu beneran. Dan-yang gua beruntung dari dia nikah adalah, untungnya dia gak ngasih undangan pernikahannya ke gua. Coba dia ngundang gua. Dia pasti nangis ngeliat gua. Dan gua pasti ngerasa bersalah lagi. karena faktanya adalah,

“hanya cinta yang bisa menghancurkan, atau memperbaiki kehidupan”

Makasih buat yang udah ngebaca, untuk paragraf terakhir, gua coba nulis random supaya bisa menyesuaikan. Alasan gua ngasih judul “Menyesal itu penting”, awalnya karena gua nyari premis pertama dulu terus nemu pepatah yang udah gua ulas dan gua sedikit campur aduk dengan jokes. Terus juga alesan selanjutnya gua kutip seperti ini,

“hidup itu gak akan pernah hidup kalo belum pernah merasakan penyesalan. Menyesal memang tidak berarti, tapi akan berarti ketika sudah menyesali, dan kemudian akan timbul dengan sendirinya pertanyaan yang harus di jawab untuk menemukan sesuatu yang berharga dalam kehidupan”

—————————-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s